Lanang Tenan

Lanang Tenan
Lanang Tenan
Sumber: Dari Sini

Entah lelaki-lelaki lain pernah memikirkan hal ini atau tidak, namun beberapa hari terakhir ini saya tersadar bahwa standar sosial agar seseorang bisa dianggap lanang tenan ternyata selalu berubah dan cenderung semakin menantang.

Misalnya, dulu ketika kecil anak-anak cowok dilarang menangis, karena katanya cowok itu tidak menangis. Berarti ketika kecil, standar lanang tenan yang diberikan lingkungan kepada seorang anak lelaki adalah “tidak menangis”.

Hari demi hari, standar tersebut semakin menantang, misalnya “kalo cowok beneran kudu berani ke toilet sendirian kalo malam”, “kalo cowok beneran kudu berani berangkat sekolah TK sendirian dan ndak usah ditungguin Mama-nya”, “cowok beneran kudu bisa nyiapin dan pake seragam sendiri kalau mau pergi ke sekolah”, “cowok beneran ndak boleh main pasaran dan lompat karet”, dan masih banyak lagi standar yang diberikan oleh lingkungan kepada seorang bocah lelaki.

Memasuki masa puber, standar agar dianggap lanang tenan semakin beragam dan kadangkala menggelikan atau mengenaskan.

Ada yang menganggap cowok beneran itu yang kalo mengendarai mobil atau motor harus berani dalam kecepatan tinggi; ada yang berpendapat merokok adalah salah satu standar untuk bisa dianggap sebagai lelaki sejati; ada yang berpikir cowok beneran itu kalo nari itu ya street dance atau hip hop dance, bukan balet.

Ketika dewasa, ada anggapan lanang tenan itu  kalo ceweknya  gonta-ganti dan cakep-cakep, ndak jomblo blah bloh sendirian terutama di malam Minggu.

Saat udah punya pacar, standar lanang tenan adalah kalo berani melamar si cewek ke orangutanya agar boleh untuk dijadikan istri. Nah saat udah menikah, standar lanang tenan bagi beberapa mertua adalah saat sudah berhasil memiliki anak.

Sehingga tak jarang ucapan dari beberapa pihak kepada si “Ayah Baru” adalah: Selamat ya atas kelahiran bayinya. “Wah wis lanang tenan iki berarti..”

Tapi jika melihat sejarah panjang tentang standar Lanang Tenan yang berubah dan semakin menantang, nampaknya akan ada standar lanang tenan  lainnya yang  siap menunggu. Jadi bersiaplah hai para Bapak baru.. 🙂

26 thoughts on “Lanang Tenan

    1. woh kok tekan keneee.. eh iyo, mau wengi pas ra iso streaming-an e… jadi ra iso ngrungokke “wadidadou” sing dahsyat kuwi… hehehe..

  1. Bertahun-tahun mas iwan jadi homo, setelah 3 kali berobat ke klinik Tong Fang, alhamdulilah jadi lanang tenan.
    selamat kangg !!!

    1. Kuwi ketokke nek cah pencak silat tenaga dalam atau cah debus, Mas..

      Terima kasih yaa… Dirimu gimana e kabarnya sekarang? 🙂

        1. wah kok malah bengek.. sini sini.. minum air putih anget lagii.. nah udah lega kaan.. makanya besok-besok jangan ngeculke kirik deket wit kersen lagi yaa.. 🙂

  2. Kenapa aku baru tau tentang blog iniii? 😀 Eniwei, kalau predikat lanang tenan itu seperti tulisan di atas, apa yang bakal mereka-mereka bilang di depan cowo yang mandul karena bawaan ya Mas? *jiah*

    1. Karena saya lupa ndak ngasih tau, makanya baru tau kaliya? Hehehe… Entahlah apa yang bakal mereka katakan, kadang-kadang penilaian dari masyarakat itu mengerikan juga ya ternyata.. 🙂

  3. “Saat udah punya pacar, standar lanang tenan adalah kalo berani melamar si cewek ke orangutanya agar boleh untuk dijadikan istri. Nah saat udah menikah, standar lanang tenan bagi beberapa mertua adalah saat sudah berhasil memiliki anak.”

    Mentang-mentang skg kerja di OrangUtan Fund, sampai blognya pun disetting autotyping orangutan :p

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.